Kimia

Perkembangan Model Atom | Kimia Kelas X

Postingan ini membahas tentang perkembangan model atom dari masa ke masa mulai dari teori kuno yang dikemukakan oleh Democritus, teori atom Dalton, J.J Thomson, Rutherford,Niels Bohr sampai Mekanika Kuantum dengan diberikan juga ilustrasi model – model atomnya.

Selain itu dalam postingan juga memaparkan tentang partikel –partikel dasar penyusunan atom beserta percobaan penemuannya.

Misalnya penemuan elektron oleh Thomson dengan menggunakan percobaan tabung sinar katoda,penemuan inti atom oleh Rutherford dengan menggunakan penembakan lempeng tipis logam dengan sinar alfa, dan lain- lain.

Mengenal Apa itu Atom?

Pernakah kalian mengamati gula pasir atau garam dapur yang telah halus?

Butiran – butiran gula pasir atau garam dapur yang terbentuk apakah masih memiliki sifat gula atau garam dapur ? Tentunya butiran – butiran tersebut masih memiliki sifat zat asalnya.

Coba kalian perhatikan proses pelarutan gula pasir pada gambar berikut! Setiap materi,misalnya gula pasir jika kamu tumbuk sampai halus maka sifat butir-butir yang terkecil sekalipun masih serupa dengan sifat gula pasir semula, hanya ukurannya saja yang berubah.

Apabila proses pemecahannya terus menerus, hasilnya tetap masih mempunyai sifat-sifat gula pasir. Bahkan ketika kamu masukkan dalam airpun rasa manis gula pasir masih bisa kamu rasakan.

Proses Pelarutan Gula
Gambar 1.1. Proses Pelarutan Gula

Butir – butir gula pasir yang terkecil ini pada awalnya bernama partikel. Dengan demikian,setiap materi gula pasir yang kita kenal terdiri atas kumpulan partikel gula pasir yang jumlahnya banyak sekali.

Setiap materi bukan merupakan satu kesatuan,tetapi merupakan kumpulan dari partikel–partikel yang sangat banyak. Oleh karena partikel–partikel itu terdiri atas satu kesatuan maka berarti setiap materi terdiri atas bagian–bagian yang diskontinu (terputus – putus).

Pemikiran ini mendasari pengertian tentang atom yang telah mengalami perkembangan cukup lama. Teori Atom merupakan salah satu teori yang ada untuk mengenali sifat dari sebuah benda.

Menurut sejarah yang tercatat, penemu Teori Atom adalah seorang yang berasal dari Yunani, yakni Democritus, berikut perkembangan teori atom dari zaman ke zaman:

Model Atom Dalton

John Dalton (1776-1844) adalah ilmuwan yang pertama mengembangkan model atom pada 1803 hingga 1808. Hipotesis Dalton menggambarkan dengan model atom sebagai bola pejal seperti tolak peluru. Teori atom Dalton berdasarkan pada anggapan:

  • Semua benda tersusun atas atom
  • Atom-atom tidak dapat dibagi maupun dipecah menjadi bagian lain
  • Atom-atom tidak dapat dicipta maupun dihancurkan
  • Setiap atom dari unsur tertentu adalah indentik satu terhadap lainnya dalam ukuran, massa, dan sifat-sifat yang lain, namun mereka berbeda dari atom-atom dari unsur-unsur yang lain.
  • Perubahan kimia merupakan penyatuan atau pemisahan dari atom-atom yang tak dapat dibagi, sehingga atom tidak dapat diciptakan atau dimusnahkan.
Model Atom Dalton
Gambar 1.2 Model Atom Dalton

Namun sayangnya, teori Dalton tidak dapat menjelaskan bagaimana atom sebagai bola pejal dapat menghantarkan arus listrik. Padahal, listrik adalah elektron yang bergerak.

Ia tak sempat membuktikan partikel lain yang menghantarkan arus listrik. Secara garis besarnya Teori Dalton memiliki kelemahan antara lain:

  • Masih ada partikel sub atomik yang menyusun atom (proton, neutron, elektron)
  • Atom atom dari unsur yang sama dapat mempunyai massa yang berbeda
  • Tidak mengenal muatan/ sifat listrik materi sehingga tidak bisa menjelaskan bagaimana cara atom dapat berikatan
  • Beberapa unsur tidak terdiri dari atom-atom melainkan molekul, seperti molekul unsur terbentuk dari atom sejenis dengan jumlah tertentu.

Model Atom Thomson

Pada awal abad ke-20, JJ Thomson menggambarkan atom seperti bola pejal, yaitu bola padat yang bermuatan positif. Di permukaannya, tersebar elektron yang bermuatan negatif. Thomson membuktikan adanya partikel yang bermuatan negatif dalam atom..

Model Atom Thomson
Gambar 1.3. Model Atom Thomson

Namun sayangnya teori atom Thomson juga memiliki kekurangan, yaitu

  • Tidak adanya lintasan elektron dan tingkat energi.
  • Tidak dapat menjelaskan susunan muatan positif dan negatif dalam atom.

Model Atom Rutherford

Rutherford
Gambar 1.4 Model Atom Rutherford

Ernest Rutherford, ahli fisika kelahiran Selandia Baru adalah salah satu tokoh yang berjasa dalam pengembangan model atom. Rutherford membuat model atom seperti tata surya.

  • Atom adalah bola berongga yang tersusun dari inti atom dan elektron yang mengelilinginya.
  • Inti atom bermuatan positif. Selain itu, massa atom terpusat pada inti atom. Model ini persis seperti bagaimana planet mengelilingi matahari.

Rutherford berjasa mengenalkan konsep lintasan atau kedudukan elektron yang kelak kamu kenal dengan sebutan kulit atom. Namun model atom Rutherford tidak dapat menjelaskan mengapa elektron tidak jatuh ke dalam inti atom.

Model Atom Niels Bohr

Model atom Niels Bohr
Gambar 1.5 Model atom Niels Bohr

Niels Bohr, ahli fisika dari Denmark adalah ilmuwan pertama yang mengembangkan teori struktur atom pada 1913. Teori tentang sifat atom yang didapat dari pengamatan Bohr:

  • Atom terdiri dari inti yang bermuatan positif dan dikelilingi oleh elektron yang bermuatan negatif di dalam suatu lintasan.
  • Elektron bisa berpindah dari satu lintasan ke lintasan yang lain dengan menyerap atau memancarkan energi sehingge energi elektron itu tidak akan berkurang
  • Jika berpindah ke lintasan yang lebih tinggi, elektron akan menyerap energi.
  • Jika berpindah ke lintasan yang lebih rendah, elektron akan memancarkan energi.

Kedudukan elektron-elektron pada tingkat-tingkat energi tertentu yang disebut kulit-kulit elektron. Menunjukkan bahwa atom terdiri dari beberapa kulit. Kulit ini adalah tempat berpindahnya elektron.

Baca Juga: Hakekat dan Peran Ilmu Kimia

Kesimpulannya adalah selama elektron- elektron berada di lintasan energinya relatif tetap. Elektron-elektron yang berputar mengelilingi inti atom berada pada lintasan atau tingkat energi tertentu yang kemudian dikenal dengan sebutan kulit atom.

Dasar inilah yang digunakan untuk menentukan konfigurasi elektron suatu atom.Namun model atom Bohr memiliki Kelemahan,yaitu :

  • Adanya radius dan orbit. Ini tidak sesuai dengan Prinsip Ketidakpastian Heisenberg yang menyatakan radius tidak bisa ada bersamaan dengan orbit.
  • Selain itu, model Bohr juga tidak menjelaskan Efek Zeeman. Efek Zeeman adalah ketika garis spektrum terbagi karena adanya medan magnet

Model Atom Mekanika Kuatum

model atom mekanika kuantum
Gambar 1.6 Orbital pada model atom mekanika kuantum

Setelah abad ke-20, pemahaman mengenai atom makin terang benderang. Model atom modern yang kita yakini sekarang, telah Erwin Schrodinger sempurnakan pada 1926.

Schrodinger menjelaskan partikel tak hanya gelombang, melainkan gelombang probabilitas. Kulit-kulit elektrin bukan kedudukan yang pasti dari suatu elektron, namun hanya suatu probabilitas atau kebolehjadian saja.

Sebelumnya, Werner Heisenberg juga mengembangkan teori mekanika kuantum dengan prinsip ketidakpastian. Prinsip tersebut kurang lebih berbunyi:

Tidak mungkin dapat ditentukan kedudukan dan momentum suatu benda secara seksama pada saat bersamaan, yang dapat ditentukan adalah kebolehjadian menemukan elektron pada jarak tertentu dari inti atom.

Awan elektron di sekitar inti menunjukkan tempat kebolehjadian ditemukannya elektron yang disebut orbital dimana orbital menggambarkan tingkat energi elektron.

Orbital-orbital dengan tingkat energi yang sama atau nyaris sama akan membentuk sub-kulit. Kumpulan beberapa sub-kulit akan membentuk kulit. Dengan demikian, kulit terdiri dari beberapa sub-kulit, dan sub-kulit terdiri dari beberapa orbital.

Model atom dengan orbital lintasan elektron ini kamu kenal sebagai model modern atau model mekanika kuantum yang berlaku hingga saat ini.

Baca Juga: 25 Tipe Model Pembelajaran Kooperatif

Simpulan

Secara singkat Perkembangan model atom dapat dituliskan sebagai berikut:

  1. Dalton menyarankan bahwa atom adalah bagian terkecil dari materi yang tidak bisa dibagi-bagi lagi.
  2. Thomson menyatakan bahwa atom adalah partikel positif dengan elektron yang tersebar di dalamnya.
  3. Rutherford menyatakan bahwa atom terdiri dari inti atom yang bermuatan positif dan dikelilingi elektron yang bermuatan negatif.
  4. Neils Bohr menyarankan bahwa elektron yang berputar mengelilingi atom berada pada lintasan atau tingkat energi tertentu.
  5. Mekanika Kuantum menemukan daerah kebolehjadian ditemukannya elektron yang dinamakan dengan orbital

Penugasan Mandiri

Lengkapi tabel dibawah ini untuk memperdalam pemahaman kalian tentang Perkembangan Model Atom

NOMODEL ATOMKELEMAHANKELEBIHAN
1John Dalton
2Thomson
3Rutherford
4Niels Bohr
5Mekanika Kuantum

Penilaian Diri

Setelah mempelajari kegiatan pembelajaran 1 tentang Perkembangan Model Atom,berikut diberikan table pertanyaan untuk mengukur keberhasilan kalian terhadap penguasaan materi ini.

Tabel Penilaian Diri
NoPertanyaanJawaban: Ya/Tidak
1Dapatkah kalian membandingkan kelemahan model atom yang satu dengan yang lainnya ?
2Dapatkah kalian menjelaskan kelebihan model atom

Mekanika Kuantum dengan model atom sebelumnya (Niels Bohr,Rutherford,Thomson dan Dalton) ?

3Dari gambar beberapa model atom yang diberikan pada kalian dapatkah kalian membandingkan model

atom yang satu dengan yang lainnya ?

Bila dalam menjawab pertanyaan di atas masih terdapat jawaban “Tidak”, maka segera lakukan pengulangan pembelajaran, terutama pada bagian yang masih terdapat jawaban “Tidak”.

Sumber

Chang, Raymond. 2003. Kimia Dasar: Konsep-konsep Inti. Jakarta : Erlangga Sudarmo, Unggul. 2013. Kimia untuk SMA/MA Kelas X. Surakarta : Erlangga Watoni, A. Haris. 2013. Kimia untuk SMA/MA Kelas X. Bandung : CV Yrama Widya

https://www.kompas.com/skola/read/2020/06/27/150637669/perkembangan-teori-atom-model-dalton-thomson-rutherford-dan-bohr?page=all

RPP Inspiratif SD 1 Lembar Kelas 1, 2, 3, 4, 5, dan 6

Related posts

Tinggalkan Balasan

Required fields are marked *